Batu bata ringan benar-benar menyenangkan bagi orang banyak karena dapat terdiri dari banyak warna dan tekstur dan asalkan dirawat dengan baik karena memiliki umur yang sangat panjang.

Tujuan dari tembok? Untuk menopang beban atap. Untuk mencegah angin dan hujan turun. Untuk membungkus Anda dengan aman. Untuk memelihara atau merangkum lingkungan hidup yang cukup nyaman. Untuk terlihat baik. Agar hemat biaya dan cukup mudah digunakan / dibangun.

Lantas apa saja ciri-ciri tembok yang bagus? Ini sangat tergantung di mana letak dinding atau struktur karena setiap elemen harus selaras dengan posisi dan lingkungannya.

Saya cenderung mengambil tampilan tembok kuno. Saya suka batu bata ringan yang masing-masing memiliki sedikit ketidaksempurnaan tetapi digabungkan untuk menghasilkan efek keseluruhan yang menyenangkan secara visual dalam konteks desain rumah individu.

Hal ini menjadi kelegaan ketika seorang ahli atau amatir membangun dinding. Anda tahu kapan master telah bekerja karena dindingnya terlihat bagus. Ketika amatir Jumat sore sedang bekerja, ada sesuatu yang tidak beres: Anda mungkin langsung menyadarinya tetapi Anda akan sampai di sana dan terutama jika Anda membandingkan dua contoh.

Fitur dominan haruslah batu bata dan bukan mortar di antara batu bata (mortir). Bahkan seorang amatir dapat menggunakan level dan memotong batu bata sesuai ukuran yang diperlukan tetapi master hanya memiliki sesuatu ekstra tertentu yang menunjukkan kepada kita penguasaannya dalam perdagangan.

Hal-hal baik yang harus diperhatikan termasuk yang berikut –

1. Sebuah penyebaran terputus-putus dari apa yang disebut sebagai batu bata warna-warni untuk menciptakan ketertarikan di seluruh panjang dinding daripada menempatkan semua batu bata yang serupa bersama-sama.
2. Garis yang tajam dan lurus.
3. Penunjuk mortar di antara batu bata yang ketebalannya seragam.
4. Wajah luar mortar tidak terlalu terlihat dan tentu saja tidak menjangkau ke depan melebihi permukaan luar dari batu bata – memang saya lebih suka gaya yang menciptakan permukaan vertikal sedikit miring yang tersembunyi ke dalam alur sedikit.
5. Mortar berwarna cokelat pudar yang menyatu dengan baik dengan warna batu bata dan karakteristiknya.
6. Desain seluruh bangunan harus menciptakan minat dan bukan sifat jazzy dari batu bata yang digunakan. Namun, jika diperlukan tingkat kerumitan tertentu, maka sedikit relief dapat dibuat pada cills, lintels, gables, mengungkapkan dan quoins (umumnya tepi dan pada bukaan).

Mereka mengatakan bahwa tembok yang bagus dimulai dengan arsitek yang baik dan diakhiri dengan seorang ahli pembuat batu bata. Saya katakan bahwa tembok yang buruk dimulai dengan klien yang terlalu percaya diri, berlanjut dengan arsitek yang buruk dan diselesaikan oleh tukang batu yang buruk. Jangan pernah memilih batu bata dari sampel; Anda harus melihat batu bata di bangunan nyata dan dalam konteksnya. Biasanya distributor bata ringan terbaik di toko bangunan Didi Jaya akan membuat Anda menemukan bahan baku untuk rumah yang Anda impikan.

Untuk Mendukung Dinding Bata Eksterior dari Bata Ringan

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *