Kata Koi yang diterjemahkan menjadi ikan mas dalam bahasa Inggris, telah menjadi tambahan yang sangat populer di banyak kolam dan air mancur. Nama lengkapnya adalah Nishikigoi yang menurut informasi ikan Koi yang tersedia diterjemahkan menjadi ikan mas brokat.

Beragam varietas Koi, dibedakan berdasarkan sisik, pola, dan warna yang bermacam-macam. Beberapa warna yang akan Anda temukan adalah hitam, merah, biru, kuning, krem ​​dan putih. Menurut informasi ikan Koi saat ini; Gosanke adalah yang paling populer dari berbagai Koi. Ini adalah kombinasi dari Showa, Sanshoku, TaishoSanshoku dan varietas Koi Kohaku.

Sejarah Mereka

Awalnya, ikan mas berada di Asia dan Eropa Tengah. Beberapa didomestikasi di wilayah Asia Timur dan digunakan sebagai pakan ikan. Ikan mas memiliki kemampuan beradaptasi dan bertahan hidup di berbagai iklim. Mereka dapat mentolerir berbagai kondisi air. Variasi warna dimulai dengan berkembang biak lebih dari seribu tahun yang lalu di Cina. Pada saat itulah perkembangbiakan ikan mas Prusia menghasilkan ikan mas yang umum.

Di Jepang, ikan mas dikenal dengan nama Koi. Ikan mas adalah salah satu yang digunakan di sebagian besar lingkungan akuakultur. Informasi ikan koi menunjukkan bahwa ikan mas mulai dibiakkan untuk dijadikan makanan ikan selama abad ke-5. Ini terjadi di China. Di Jepang mereka mulai dibiakkan untuk diwarnai selama tahun 1820-an. Berbagai pola warna muncul dan dikenal dunia luar. Warna yang paling menonjol adalah Kohaku merah dan putih. Pada tahun 1914, Nigata Koi muncul dalam sebuah eksposisi di Tokyo. Keindahan ikan menyebabkan minat meledak di seluruh negeri. Ini menjadi ikan “hobi” paling populer. Ini akhirnya menyebar ke seluruh dunia dan sekarang tersedia di toko hewan peliharaan. Jenis Koi yang lebih baik dapat diperoleh di toko khusus ikan atau melalui distributor.

Karena hibridisasi ekstensif, sulit untuk menentukan garis keturunan historis ikan mas. Diyakini dan disepakati oleh para ilmuwan bahwa ada dua subspesies. Satu dari Eurasia Barat dan yang lainnya dari Asia Timur. Penelitian terhadap DNA ikan mas telah menunjukkan bahwa mereka adalah turunan dari ikan mas umum dari kedua daerah tersebut. Penelitian sebelumnya tentang DNA mitokondria tampaknya menunjukkan bahwa Koi adalah keturunan spesies Asia Timur. Karena banyaknya upaya hibridisasi, sulit untuk secara tegas menyetujui salah satu teori tersebut.

Banyak ragamnya

Ada banyak jenis Koi. Ini adalah hasil dari eksperimen dan hibridisasi yang berkelanjutan. Varietas dibedakan berdasarkan skalasi, pola dan warna. Warna dominan Koi adalah putih, merah, hitam, biru, kuning dan krem. Variasinya jauh melampaui warna-warna yang terdaftar ini. Peternak telah mengidentifikasi beberapa area pelabelan tertentu. Menurut informasi ikan Koi saat ini; Gosanke adalah yang paling populer dan merupakan kombinasi dari ikan mas Kohauk, Showa Sanshoku dan Taisho Sanshoku.

Selama tahun 1980-an Ghost Koi muncul. Mereka adalah salah satu yang paling populer di Inggris. Ghost Koi adalah kombinasi ikan mas liar dan Ogon Koi. Skala metalik mereka sangat berbeda. Butterfly Koi juga muncul di tahun 80-an. Mereka juga dikenal sebagai ikan mas Naga dari Longfin Koi. Mereka memiliki sirip panjang yang mengalir. Mereka adalah hasil hibridisasi ikan koi dan ikan mas Asia. Meski populer, Ghost Koi dan Butterfly Koi tidak dianggap sebagai Nishikigoi sejati.

Koi VS Ikan Mas

Sepotong informasi Ikan Koi yang menarik adalah bahwa Koi berbeda dari Ikan Mas. Ikan mas yang populer dikembangkan di Cina lebih dari 10 abad yang lalu. Mereka adalah hasil ikan mas Prusia yang dikembangbiakkan khusus untuk mutasi warna. Ikan mas Prusia dan Ikan Mas sekarang menjadi spesies yang berbeda. Warna kuning, putih, oranye dan merah dan putih dikembangkan selama Dinasti Song.

Ikan mas diperkenalkan di Jepang pada abad ke-16. Informasi ikan koi menunjukkan bahwa Koi tidak muncul sampai tahun 1820-an. Koi adalah ikan mas jinak dan dibiakkan karena warnanya. Jika dibiarkan berkembang biak dengan bebas, mereka akan kembali ke pewarnaan asli dalam beberapa generasi.

Ikan mas lebih kecil dari Koi. Mereka juga memiliki variasi bentuk dan konfigurasi ekor dan sirip yang lebih besar. Koi memiliki bentuk yang sama dan variasi pola warna yang lebih banyak. Koi juga memiliki barbel di bibirnya. Beberapa varietas Ikan Mas memiliki bentuk dan warna yang hampir sama. Seringkali sulit untuk membedakan mereka ketika mereka belum dewasa. Juga merupakan informasi ikan Koi yang menarik bahwa Ikan Mas dan Koi berevolusi dari spesies yang berbeda dan steril.

Informasi ikan hias air tawar lainnya kunjungi [https://www.ikan.info]

Informasi Ikan Koi – Pengantar Sejarah Dan Varietas Koi

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *