Mobil listrik adalah kendaraan yang menggunakan motor listrik dan pengontrol motor untuk menyalakan dirinya sendiri, bukan mesin pembakaran internal yang lebih umum digunakan pada mobil bertenaga bensin/diesel. Mobil listrik perlu diisi ulang kira-kira 150-250 mil, namun ini adalah umur maksimum mereka. Mereka dapat diisi ulang di rumah (menggunakan perangkat khusus) atau di stasiun pengisian mobil listrik yang digunakan di seluruh negeri (San Jose, California adalah yang pertama menguji stasiun).

Sementara popularitas mereka bervariasi dari waktu ke waktu, mereka baru-baru ini (sejak sekitar pertengahan 1990-an) mulai mendapatkan popularitas lagi. Pada bulan April 2009, Pemerintah Inggris mengumumkan rencana untuk memberikan subsidi kepada orang-orang yang membeli mobil listrik.

Mobil listrik perlu diisi ulang secara berkala, seperti yang disebutkan di atas. Waktu pengisian ulang bervariasi tergantung pada jumlah daya yang disediakan soket, namun pusat pengisian ulang dapat mengisi ulang baterai mobil listrik dalam waktu apa pun hingga satu jam (namun beberapa baterai dapat diisi ulang dalam waktu yang lebih singkat) .

Mereka tidak mengeluarkan karbon dioksida, yang berarti mobil semacam itu digunakan dengan baik oleh konsumen yang ramah lingkungan. Tentu saja, listrik saat ini terutama dihasilkan dengan membakar bahan bakar fosil yang melepaskan karbon dioksida ke atmosfer. Karenanya penggunaan mobil listrik secara tidak langsung akan melepaskan karbondioksida, walaupun sudah jelas bahwa mobil listrik lebih baik untuk lingkungan daripada mobil standar.

Banyak mobil listrik menggunakan pengereman regeneratif proses ini berarti sebagian besar energi yang digunakan saat mobil berakselerasi dapat diperoleh kembali saat mobil rusak. Ini membantu meningkatkan efisiensi kendaraan secara keseluruhan.

Keamanan Mobil Listrik

Mobil listrik relatif aman karena banyak yang memiliki fitur keselamatan standar (side impact bar, crumple zone depan dan belakang, kaca pengaman dll), dan juga relatif berat (dibandingkan mobil standar), dan terbukti mobil yang lebih berat cenderung lebih berat. lihat cedera yang lebih kecil terjadi pada penumpangnya dibandingkan dengan mobil yang lebih ringan jika terjadi kecelakaan, selengkapnya di Radar Tekno. Tentu saja, ini rata-rata keselamatan juga bergantung pada pabrikan dan fitur keselamatan yang mereka pasang. Namun tidak ada alasan khusus mengapa mobil listrik kurang aman dibandingkan mobil standar.

Selain itu, mobil listrik memiliki beberapa lapisan pengaman yang terpasang untuk mengurangi kemungkinan terkena sengatan listrik dari baterai mobil listrik. Lebih khusus lagi, paket baterai dikenal sebagai “sistem mengambang” karena dipisahkan secara elektrik dari sasis mobil. Beberapa komponen lain mungkin tidak berfungsi jika mereka mendeteksi bahkan sedikit gangguan pada listrik yang masuk ke sasis.

Seperti halnya sistem kelistrikan, mobil listrik memiliki banyak pemutus arus, sekering, kontraktor listrik, dll. Karena lapisan pengaman yang disebutkan di atas, sangat aman menggunakan mobil listrik di tengah hujan.

Ingatlah bahwa mobil listrik rata-rata lebih berat daripada mobil standar. Ini berarti bahwa akan ada sedikit penyesuaian yang diperlukan saat menangani kendaraan (misalnya, seperti halnya jika Anda meletakkan barang berat di bagasi mobil standar). Kemudi daya dan rem daya merupakan fitur yang disarankan untuk diperhatikan saat membeli mobil listrik.

Satu masalah dengan keselamatan eksternal mobil listrik adalah suaranya yang relatif tenang, dan dalam kecepatan 20 mph (32 kpj) atau lebih rendah, mereka sangat sulit untuk didengar. Ini akan menjadi ancaman terutama bagi pejalan kaki tunanetra yang mungkin tidak dapat mendengar suara kendaraan datang. Untuk mengatasi hal ini, Kongres Amerika Serikat dan Komisi Uni Eropa sedang mempertimbangkan untuk memperkenalkan undang-undang untuk memastikan bahwa mobil listrik mengeluarkan tingkat suara minimum.

Popularitas Mobil Listrik

Saat ini mobil listrik dipandang sangat berbeda, dan tidak terlalu populer (meskipun semakin populer). Namun hal ini tidak selalu terjadi. Pada awal abad ke-20 (1900-1920), mobil listrik lebih populer daripada mobil bertenaga bensin standar. Namun popularitas mereka dengan cepat berkurang dari tahun 1920-an hingga 1980-an, karena harga minyak (dan juga bensin / solar) menjadi relatif murah.

Namun sejak 1980-an, minyak mulai menjadi relatif lebih mahal lagi, dan sikap ramah lingkungan telah meningkat. Popularitas mobil listrik kembali meningkat. Dalam pameran mobil LA pada tahun 1990, Presiden General Motors meluncurkan mobil listrik “Impact” ini adalah cikal bakal mobil listrik EV1 yang menjadi ciri khas.

Banyak pembuat mobil mulai memproduksi berbagai model mobil listrik sepanjang tahun 90-an, sebagian besar didorong oleh Dewan Sumber Daya Udara California yang berjanji untuk mendorong kendaraan yang lebih hemat bahan bakar.

Menurut American Electric Drive Transportation Association, pada tahun 2006 ada sekitar 70.000 mobil listrik yang digunakan di Amerika, naik dari perkiraan 56.000 mobil hanya dua tahun sebelumnya meningkat 25%. Jumlah keseluruhan dari mobil yang digunakan masih sangat rendah dibandingkan dengan angka penggunaan mobil bertenaga bensin, namun jumlah penggunaannya meningkat dan tren tampilan yang lebih ramah lingkungan hanya dapat menguntungkan penggunaan mobil listrik.

Informasi Tentang Mobil Listrik – Keamanan dan Popularitasnya

Post navigation


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *